Sebulan lagi gw, puji dan dimas, tiga sekawan dari
JSIC yang mengaku dirinya kece akan explore dieng. Kebetulan pada tanggal
cantik yang ternyata long weekend.
Pada salah satu
travel agent backpacker sedang
mengadakan trip ke dieng-wonosobo, yaudah ambil donk
cynnttt… dan dari 3 minggu sebelum keberangkatan kita udah sibuk buat cari
tiket bus menuju wonosobo, Alhamdulillah dapet dan masih kosong banget jadi
bisa pilah-pilih tempat duduk sesuka hati hohoho..

Setelah itu kita ber-3 intens ketemuan di hari selasa,
kenapa selasa gak tau kenapa..mungkin karena jadwalnya cocok kali yaa..gw
pribadi sih, gw bela-belain walau sebenernya tiap rabu meeting sama direksi
hahaha :)) soalnya kalo ketemu temen, kita sharing, ngegossip, ketawa-ketiwi
rasanya capek tuh ilang, jadi fresh :D.
Ketika tanggal 12-12-12 pun tiba, kita ber3 sepakat
buat nonton 5cm saat premiere, pokoknya kudu nonton saat premiere hahahha..
selesai nonton , malah kita ber-3 sepakat buat melakukan hal yang sama, pasalnya
seminggu lagi kita ber-3 bakalan explore dieng – wonosobo. Haiiiyaaahhh gayaaa
banget hahaha.. kalo di film itu bakalan lost contact selama 3 bulan. Kita
ber-3 cukup seminggu aja, sampe keberangkatan explore ke dieng-wonosobo pun
tiba, gak boleh saling sapa di facebook, twitter di unfollow, walau satu grup
di Whatsapp gak boleh muncul satu sama lain. Hadeehh kebanyakan nonton film nih hahahah.. tapi
seru dan gak tahaaaann..biasanya rame ini sepi sunyi senyap. Hahahaha…
By the way, gw yang paling jarang
ikut backpacker bareng mereka, dengan alasan kerja 🙁 disamping belum punya
cuti, kadang di kantor pun gak ada cuti bersama..hadeeehhh -_-
Dan hari itu pun tiba..
22 Desember 2012
“Jam 16.00 udah
sampe terminal rawamangun yaaaa keceeee…”
Dan gw doank yg baru sampe, dimas maupun puji sampe
jam 17.00 wib pun belum menampakkan batang hidungnya sedikit pun, bau-baunya
pun belum kecium, hadeehh.. oiya gw dianterin bunda sampe terminal rawamangun
loh..katanya kasian liat gw bawa tas ransel segede gaban kalo harus ngangkot
dan macet-macetan hahaha…aiiihh bunda ku sayaang makasih :* (kecup-kecup). Bus
Sinar Jaya jurusan Rawamangun – Wonosobo dengan harga tiket Rp.85.000,-
(awalnya Rp. 75.000,- tapi kata mas-mas tiketnya ada kenaikan harga, mungkin
karena long weekend kali yaa..) siap membawa kami menuju tempat explore, walau
gw itu suka mabok darat kalo naik bus :)))) untung ada antimo kalo gak ada
haduuh ampun deh..bisa pusing tujuh keliling lima tanjakan sepertinya. Saat
perjalanan pun sebenernya gw gelisah, karena udah 10 kali tidur dan 15 kali
mimpi tapi belum sampe-sampe juga dan terus menerus pandangan ke-arah jam
sambil terus berucap dalam hati “ini
kapan sampe nya yaa.. ini kapan sampe nya yaa..ini kapan sampenya yaa..lama
bangeetttt..”
*fuih.
Pukul 05.00 wib akhirnya pun tiba di Terminal Mendolo
– Wonosobo, dan langsung bergegas
untuk melaksanakan sholat shubuh, biar selalu dilindungi
dalam perjalanan 🙂 sembari menunggu rombongan yang lain.  Akhirnya pada salah satu Rumah Makan di
Terminal Tersebut, tepatnya sih sebelah dengan agent tiket Bus Sinar Jaya (lupa
gw namanya apa :p hihihih) Kira2 sekitar jam 07.00 sebagian peserta trip to
dieng – wonosobo pun telah kumpul, kita semua di angkut menuju alun-alun
wonosobo dengan menggunakan bus mini (kaya elf gitu deh).  Alun-alun wonosobo pun menyimpan memori
tersendiri bagi gw..hahaha gw pernah kesini sebelumnya dengan seseorang 🙂 cie
elaaaah *nostalgila*justmemories… hilang bersama angin wonosobo hahaha :p …
alun-alun wonosobo

Dari Alun-alun wonosobo kita menuju Gardu Pandang
Tieng (berjarak +- 8km dari wonosobo) yaitu merupakan sebuah tempat pada
ketinggian kurang lebih 1800 meter, disini yaa selain udara dingin yang mulai
terasa juga dapat memandang daerah wonosobo yang diselimuti kabut (lumayan)
tebal. Jadi pengen mengabadikan tempat ini ya yang terlihat Cuma putih-putih
nya kabut ituuuuuu.. huhuhu jadi mirip kaya di puncak ya mblo.. :))))
Gardu Pandang Tieng
Dari Gardu Pandang Tieng kita menuju Tuk Bimo Lukar
Dieng Plateau – Wonosobo, yaitu kulonuwun nya sebelum kita ke dieng plateau
yang artinya misi-misi dulu dengan para leluhurnya yg bersemayam di tempat ini
sebelum menjelajah daerah dieng (kayaknya begitu deh). Ya ibarat nya kalau mau
masuk rumah orang lain harus permisi dulu dengan pemiliknya, gak maen asal
nyelenong aja, biar sopan dan selamat 🙂 . dan katanya lagi kalo air di
kulonuwun tersebut bisa bikin awet muda ciingg.. haaahh yg bener, apa gw mandi
aja yaa, biar tetep muda dan baby face hihihihi :p.
Tuk Bimo Lukar – Kulonuwun

Selesai dari kulonuwun kita capcus menuju Kompleks
Candi Arjuna, setelah sampe komplek candi arjuna cuaca sempat tidak bersahabat,
rintik-rintik kecil pun mulai membasahi langkah kita saat tiba di tujuan, tapi
syukurnya gak berlangsung lama kok 😀 hihihih dan yang unik nya lagi, tour
guide senior yang kita dapatkan menjelaskan dari candi satu ke candi lainnya
dengan bahasa inggris, dimana semua tampangnya ada yg beneran paham dan ada
juga yang pura-pura ngerti hahahaha *kocak. By the way ada sebuah candi (aduh
gw lupa deh nama tuh candi apaan -_-) itu dimana para traveler ikut masuk
mengikuti si bapak tour guide nya, didalam candi tersebut gelap bangettt
(yaiyalaaahhh) ada sebuah benda bulat menyerupai arca berbentuk meja kali ya..ya pokoknya gitu lah,
dimana ada air dan bunga-bunga di atasnya, nah yang ini sejarah nya gimana-gimana gw kurang
nyimak lagi -__- soalnya didalem itu berisik banget maen dorong-dorongan
mendapatkan posisi agar dekat dengan tempat tersebut. Dan kata si bapak tour guide nya letakkan tangan kalian ke atas selama
beberapa menit, jika ada tetesan air yang mengenai tangan kalian maka tandanya
kalian itu beautiful
untuk wanita dan handsome untuk lelaki (hati serta parasnya) dan akan mendapatkan pasangan yang baik pula (seperti itu kira-kira, kalo salah koreksi yaaaaa, kali aja gw
salah tanggep hihihi) gw kena sedikit doank sih, yang penting kena lah
yaaa..dan kali aja gitu setelah itu ketemu calon suami hahahahah :)))))))
Komplek Candi Arjuna

Selanjutnya menuju Museum Dieng Kailasa, disini gw
muter-muter sendiri tanpa dengerin bapak tour guide nya ngomong dan baca
sendiri di papan penjelasan yang tertera dekat patung-patungnya 😀 hihihi
karena didalem itu menurut gw udaranya rada lembab dan sumpek bikin
batuk-batuk, jadi ya gw keluar duluan hohoho..
 Museum Kaliasa

Dan tujuan berikutnya kita menuju Telaga
Warna…woooohooo… jadi kenapa bisa disebut Telaga Warna karena telaga tersebut
memiliki keunikan tersendiri dari telaga-telaga lainnya, yang terkadang
berwarna hijau, kuning, biru atau pun kuning (kayak pelangi ya cinnttt…) warna tersebut
dipengaruhi oleh cuaca, waktu dan tempat melihat. Waktu gw datang kesana lagi
warna hitam dan hijau, biru gitu deh ..cakeepp lah pokoknya kaya kawah putih di
ciwidey.
 Telaga Warna

Jadi cerita menurut masyarakat setempat, ada kisah
dimana warna telaga tersebut menjadi berwarna-warni, konon ada cincin milik
bangsawan setempat yang bertuah dan terjatuh ke dasar telaga. Dan sementara
menurut ilmiah, telaga ini merupakan kawah gunung berapi yang mengandung
belerang, (iya sih belerang nya bau menyengat bangeetttt) akibatnya apabila air
telaga tersebut terkena sinar matahari akan dibiaskan oleh warna-warna yang
cute 😀

Dan ada juga Telaga Pengilon, telaga yang berukuran
lebih kecil dari Telaga Warna, airnya yang jernih seperti cermin itulah yang
membuat penduduk menamai Telaga Pengilon, katanya bila danau ini bisa untuk
mengetahui isi hati manusia loh..(wooww) kalau ia terlihat cantik atau ganteng
ketika memandang air telaga ini, maka hatinya baik dan sebaliknya.
Selain menemui dua telaga tersebut disini dapat kita jumpai berbagai Gua,
diantaranya ada
–      Gua Semar dimana di depan Gua
tersebut terdapat patung semar, semar adalah salah satu punakawan yang dianggap paling bijaksana., penduduk setempat percaya bahwa
Gua tersebut di jaga oleh Eyang Semar.
–   Selanjutanya ada Gua Sumur,
yang ditandai di didepannya terdapat arca wanita yang sedang membawa kendi, katanya Gua
ini memang memiliki kolam kecil yang airnya bertuah, banyak yang percaya air di
Gua Sumur ini bisa menyembuhkan berbagai penyakit serta membuat kulit menjadi
lebih cantik dan awet muda.
–         Kemudian ada Gua Pengantin nahh..bagi
yang kesini bersama pasangan di harapkan untuk masuk ke dalam Gua Pengantin ini
berdua, katanya sih biar cepet “jadi” (sepasang suami istri atau menikah)
konyolnya gw tau setelah diteriakin sama mimin setelah selesai masuk Gua ini
hahaha..gw pikir setelah masuk Gua
tersebut bakalan dapet pasangan, jadi percuma donk min
padahal di dalem Gua tadi gw udah ngebayangin Channing Tatum loh :))) hahahaha..
–     Dan berikutnya ada Gua Jaran atau Gua Kuda adalah Gua yang tanpa juru
kunci, konon dulunya menjadi tempat pertapaan Resi Kendaliseto, Suatu Saat
ketika hujan deras, ada seekor kuda yang berteduh di dalamnya, anehnya ketika
kuda itu keluar dari lubang keesokan harinya kuda tersebut telah berbadan dua
(waduuuhh….) namun masyarakat setempat percaya bahwa Gua tersebut tempat
bersemedi nya para wanita yang sulit mendapatkan keturunan.
Selain itu pengunjung untuk menjaga cara bicaranya
selama menjelajahi kawasan ini, dan boleh photo-photo hanya sebatas sampai batu
tulis saja, setelah itu tidak diperbolehkan, kenapa eh kenapa..kabarnya bisa
ada yang ngikut photo nantinya, ngerti kan maksud gw apaaaa.. (takut sendiri)
>.<
Mitos dan legenda hanyalah kepercayaan masyarakat
setempat, boleh percaya, boleh tidak 😀
By the way..sampe disini dulu yaa ceritanyaa, nanti
disambung lagi…
Udah malem juga, dan udah di tinggalin tidur jugaa..
sendirian, jadi pikiran gw kemana-mana deh 🙁 dasaarrr penakuuuttt huhuhu…
*tarik selimut – baca do’a –
bayangin kamu – ketiduran :)))) hahahha…

4 thoughts on “Kece Adventure – Explore Dieng (Part 1)”

  1. Gua Pengantin itu dikasih nama sama rombongan KKN UGM kalau saya gak salah. Dulu dibuat nama seperti itu karena dari rombongan tersebut banyak yang cinlok. hahaa

    Salam kenal 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *